ANALISIS PERGESERAN KONSENTRASI PENDUDUK PERKOTAAN DAN PROYEKSI KEBUTUHAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL DI KOTA SINTANG TAHUN 2020

OLEH : RIANDY SYARIF, SE, ME

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui arah pergeseran konsentrasi penduduk sampai tahun 2020 dan untuk mengetahui kebutuhan Sarana Pelayanan Umum Perkotaan di Kecamatan Sintang pada tahun 2020. Dengan menggunakan metode proyeksi Geomethric rate of Growth yang mengacu pada tahun dasar 2000 dan 2010 hasilnya menunjukkan bahwa pergeseran konsentrasi penduduk mengarah menjauhi pusat kota.

 Sedangkan dengan menggunakan Keputusan Menteri Kimpraswil No. 534/KPTS/M/2001 tentang Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal Bidang Penataan Ruang, Perumahan dan Pemukiman dan Pekerjaan Umum serta Standar Nasional Indonesia No. 03-1733-2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan, maka diketahui sarana pelayanan umum yang dibutuhkan pada tahun 2020 semakin meningkat.

Kata Kunci: Pergeseran Penduduk, Proyeksi Standar Pelayanan Minimal

  1. PENDAHULUAN
    • Latar Belakang

Penduduk merupakan bagian penting dalam perekonomian suatu wilayah, dimana jumlah penduduk memiliki hubungan yang positif dengan tingkat konsumsi yang merupakan komponen dalam pendapatan suatu wilayah. Dengan tingkat konsumsi yang tinggi diharapkan akan memicu ketertarikan investor untuk menanamkan modalnya. Aspek kependudukan dan mobilitas penduduk merupakan informasi yang mendasar terkait dengan perkembangan suatu wilayah, sehingga faktor kependudukan juga dijadikan sebagai indikator yang efektif dalam pembangunan suatu wilayah dan terkait dengan perkembangan ekonomi suatu wilayah serta migrasi ke luar maupun dalam wilayah.  Namun di sisi lain, penduduk dapat menjadi penghambat perkembangan suatu perekonomian, Diantaranya pengangguran yang terjadi akibat minimnya lapangan kerja dan dapat berdampak pada meningkatnya kriminalitas. Padatnya jumlah penduduk wilayah perkotaan Indonesia di waktu yang akan datang harus disikapi dengan sebuah konsep perencanaan kota yang baik, karena apabila urbanisasi yang tinggi tidak dibarengi dengan perencanaan yang baik, maka lambat laun akan menimbulkan dampak buruk kehidupan perkotaan. Dengan demikian maka informasi kependudukan dan aspek-aspeknya menjadi penting untuk diperhatikan, karena dapat berdampak pada pembangunan.

Kabupaten Sintang mengalami pertumbuhan ekonomi yang pesat, diantaranya terlihat dari cukup tinggi laju pertumbuhan penduduk di ibu kota Kabupaten Sintang. Pada kenyataannya Penyebaran penduduk Kabupaten Sintang tidak merata antar kecamatan yang satu dengan kecamatan lainnya. kecamatan Sintang memiliki jumlah penduduk tertinggi yaitu 56.160 jiwa dengan laju pertumbuhan penduduk 3,44 persen selama kurun waktu 2000-2010, dimana laju pertumbuhan penduduk kecamatan Sintang lebih tinggi dari laju pertumbuhan penduduk Kabupaten Sintang. Tingginya angka pertumbuhan penduduk di kecamatan Sintang menggambarkan bahwa kecamatan Sintang merupakan pusat konsentrasi penduduk. Dilihat dari tingkat kepadatan penduduk, Kecamatan Sintang merupakan kecamatan yang memiliki tingkat kepadatan penduduk tertinggi dibanding Kecamatan lainnya, yaitu sebesar 207 jiwa/ Km2. Tingkat kepadatan Kecamatan Sintang jauh lebih tinggi dari rata-rata kepadatan Kabupaten Sintang yaitu 17 jiwa/ Km2. Dalam kurun waktu lima tahun terakhir, pertumbuhan penduduk Kecamatan Sintang menunjukkan perkembangan positif yang terlihat dalam tabel berikut :

 

Tabel 1.1

Jumlah Penduduk Kecamatan Sintang Per Kelurahan/ Desa

Tahun 2005-2009

No Kelurahan/ Desa 2005 2006 2007 2008 2009 2010
1. Tertung 1.228 1.249 1.270 885 932 964
2. Mungguk Bantuk 1.137 1.156 1.176 1.175 1.280 1.324
3. Tanjung Puri 10.498 10.690 10.889 11.003 11.143 11.522
4. Baning Kota 9.151 9.305 9.463 5.095 5.285 5.465
5. Ladang 3.297 3.352 3.409 4.849 4.954 5.122
6. Kapuas Kanan Hilir 5.182 5.269 5.359 5.730 5.781 5.977
7. Kapuas Kanan Hulu 12.500 12.709 12.925 13.945 14.074 14.551
8. Kapuas Kiri Hilir 2.592 2.634 2.679 2.610 2.705 2.797
9. Kapuas Kiri Hulu 4.038 4.106 4.176 4.584 4.724 4.884
10. Teluk Kelansam 1.653 1.681 1.710 849 891 921
11. Sungai Ana 2.850 2895 2.993
12. Merti Guna 452 528 546
13. Tanjung Kelansam 849 878 908
14. Anggah Jaya 557 599 619
15. Lalang Baru 512 548 567
  TOTAL 52.276 53.151 54.055 55.945 57.217 59.160

    Sumber : Sintang Dalam angka 2010

 

Tidak meratanya persebaran pertumbuhan penduduk di wilayah Kabupaten Sintang juga terlihat di Kecamatan Sintang, dimana telah terlihat terjadi kepincangan jumlah penduduk di wilayah Kecamatan Sintang.  Kelurahan Kapuas Kanan Hulu mengalami pertambahan jumlah penduduk yang signifikan, pada tahun 2005 penduduk kelurahan ini berjumlah 12.500 jiwa dan pada tahun 2010 bertambah menjadi 14.551, sehingga Kelurahan Kapuas Kanan Hulu merupakan wilayah yang memiliki jumlah penduduk terbanyak. hal ini sesuai dengan karakteristik kelurahan ini yaitu sebagai pusat bisnis yang banyak pendatang bermukim. Kelurahan Tanjung puri yang menjadi basis pemerintahan, juga mengalami pertambahan yang cukup signifikan, pada tahun 2010 memiliki penduduk berjumlah 11.522 jiwa yang bertambah dari 10.498 jiwa di tahun 2005. Selain itu, pesatnya pertambahan jumlah penduduk di Kecamatan Sintang juga terlihat dari terbentuknya desa-desa baru yang merupakan pemekaran dari desa sebelumnya.

1.2. Rumusan Masalah

            Setelah melihat penjelasan dari latar belakang di atas, maka dapat dibuat pointer-pointer permasalahan sebagai berikut :

  1. Kecamatan Sintang memiliki laju pertumbuhan penduduk tertinggi dibandingkan dengan Kecamatan-kecamatan lain di Kabupaten Sintang.
  2. Terjadinya pemekaran Desa/ Kelurahan di Kecamatan Sintang sebanyak 5 desa selama kurun waktu 2005-2010 sebagai akibat pesatnya pertumbuhan jumlah penduduk di Kecamatan Sintang.
  3. Tumbuh pesatnya perekonomian perkotaan di Kota Sintang mendorong pertumbuhan penduduk yang semakin pesat di waktu yang akan datang.
  4. Pertumbuhan yang pesat memerlukan penyediaan sarana dan fasilitas yang sesuai dengan kebutuhan.
  5. Terjadinya kepincangan jumlah penduduk di wilayah Kecamatan Sintang, menyebabkan perbedaan kebutuhan fasilitas di masing-masing wilayah dalam Kecamatan Sintang.

Dari pointer-pointer permasalahan diatas, maka dapat dirumuskan permasalahan penelitian ini adalah : Bagaimana pergeseran konsentrasi penduduk di kecamatan Sintang Tahun 2020 dengan data dasar tahun 2000 & tahun 2010 ? Bagaimana proyeksi kebutuhan standar pelayanan minimal perkotaan di Kecamatan Sintang tahun 2020 ?

Adapun Tujuan dari penulisan penelitian ini pertama, Menganalisis pergeseran konsentrasi penduduk kota Sintang sampai dengan Tahun 2020 berdasarkan data dasar tahun 2000 dan tahun 2010. Kedua, Memproyeksikan kebutuhan Standar Pelayanan Minimal pada tahun 2020 berdasarkan perkiraan pertumbuhan penduduk pada tahun 2000 – 2010.

1.3.  Prosedur Penelitian

Penelitian ini mengacu keadaan yang terjadi pada data sekunder, kemudian dikaitkan dengan Teori Kependudukan; Teori Migrasi, Teori Pola dan sistem perkotaan, Teori Pertumbuhan Kota, Teori Produktivitas Marginal serta Teori Pelayanan Publik, Teori Sarana dan Prasarana Kota dan Teori Pelayanan Publik. Berdasarkan data-data yang telah terkumpul, kemudian dibuatlah suatu rumusan masalah. Setelah itu data penduduk di proyeksi dengan menggunakan metode proyeksi Geometric rate of growth kemudian dihitung besaran perubahan konsentrasi penduduk dengan rumus Kepadatan Penduduk dan selanjutnya dianalisa menggunakan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001 mengenai Standar Pelayanan Minimal bidang penataan ruang, pemukiman, perumahan dan pekerjaan umum serta Standar Nasional Indonesia No 13-1733-2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan hingga dapat ditarik suatu kesimpulan dan saran.

  1. HASIL DAN PEMBAHASAN

2.1.  Proyeksi dan Pergeseran Konsentrasi Penduduk di Kecamatan Sintang Tahun 2020.

Dari data jumlah penduduk Kecamatan Sintang tahun 2010, maka dapat diproyeksi jumlah penduduk pada tahun 2020. Metode proyeksi yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode Geomethric rate of growth. Berikut ini adalah hasil proyeksi dengan metode tersebut :

Tabel 2.1

Jumlah Penduduk Tahun 2000 & 2010 Serta Proyeksi Penduduk

Tahun 2020

 

No Kelurahan/ Desa Penduduk Tahun 2000 (jiwa) Penduduk Tahun 2010 (jiwa) Proyeksi Penduduk Tahun 2020 (Jiwa)
1. Tertung 649 964 1.352
2. Mungguk Bantuk 940 1.324 1.858
3. Tanjung Puri 10.622 11.522 16.165
4. Baning Kota 3.680 5.465 7.667
5. Ladang 2.199 5.122 7.186
6. Kapuas Kanan Hilir 3.627 5.977 8.385
7. Kapuas Kanan Hulu 11.110 14.551 20.414
8. Kapuas Kiri Hilir 2.082 2.797 3.924
9. Kapuas Kiri Hulu 3.397 4.884 6.852
10. Teluk Kelansam 413 921 1.292
11. Sungai Ana 2.015 2.993 4.199
12. Merti Guna 368 546 766
13. Tanjung Kelansam 407 908 868
14. Anggah Jaya 278 619 795
15. Lalang Baru 381 567 944
  Total 42.168 59.160 82.997

           Sumber : BPS Sintang Diolah

Dari Tabel 4.3 dapat diketahui bahwa telah terjadi peningkatan yang signifikan terhadap jumlah penduduk Kecamatan Sintang pada sepuluh tahun terakhir. Pada Tahun 2000 diketahui penduduk Kecamatan Sintang berjumlah 42.168 jiwa telah meningkat menjadi 59.160 jiwa pada tahun 2010 sedangkan berdasarkan hasil proyeksi menggunakan metode Geomethric Rate of Growth maka akan didapati jumlah penduduk Kecamatan Sintang pada tahun 2020 berjumlah 82.997 jiwa atau meningkat sebesar 40,29% dari jumlah penduduk pada tahun 2010 yaitu 59.160 jiwa. Jika merujuk pada National Urban Development Strategic (NUDS) dalam Keputusan Menteri Pemukiman dan Prasarana Wilayah No 17/ KPTS/ M/ 2003, maka Kecamatan Sintang sudah dapat dikategorikan sebagai Kota Berukuran kecil, yaitu Kota yang memiliki jumlah populasi antara 20.000 s.d 200.000 jiwa. Bahkan Kelurahan Kapuas Kanan Hulu memiliki jumlah penduduk sebanyak 20.414 jiwa yang berarti dapat dikategorikan sebagai Kota berukuran kecil. Melihat perkembangan jumlah penduduk yang cukup signifikan ini maka sangat mungkin Kecamatan Sintang akan menjelma menjadi Kota berukuran besar, dimana kota besar adalah kota yang memiliki populasi antara 100.000 s.d 1.000.000 jiwa. Berdasarkan data jumlah penduduk Kecamatan Sintang Tahun 2000, 2010 dan 2020, selanjutnya dihitung tingkat Kepadatan Penduduk menggunakan Rumus Kepadatan Penduduk. Dari hasil perhitungan Tingkat Kepadatan Penduduk PerKelurahan/ Desa di Kecamatan Sintang, maka diperoleh hasil sebagai berikut

Tabel 2.2

Kepadatan penduduk Kelurahan/ Desa

Tahun 2000, 2010 dan 2020

 

 

No

Kelurahan/ Desa Luas (Km2) Kepadatan Penduduk/ Km2(2000)  

Ket

Kepadatan Penduduk/ Km2(2010)  

Ket

Kepadatan Penduduk/ km2 (2020)  

Ket

1. Tertung 24,60 38 Rendah 56 Rendah 79 Rendah
2. Mungguk Bantuk 17,10 38 Rendah 54 Rendah 76 Rendah
3. Tanjung Puri 41,00 259 Tinggi 281 Tinggi 394 Tinggi
4. Baning Kota 9,00 409 S.Tinggi 607 S.Tinggi 852 S.Tinggi
5. Ladang 5,00 440 S.Tinggi 1.024 S.Tinggi 1.437 S.Tinggi
6. Kapuas Kanan Hilir 19,50 186 Sedang 307 Tinggi 430 S.Tinggi
7. Kapuas Kanan Hulu 32,00 347 Tinggi 455 S.Tinggi 638 S.Tinggi
8. Kapuas Kiri Hilir 7,00 102 Rendah 136 Rendah 191 Sedang
9. Kapuas Kiri Hulu 25,00 136 Rendah 196 Sedang 274 Tinggi
10. Teluk Kelansam 19,50 21 Rendah 47 Rendah 66 Rendah
11. Sungai Ana 8,00 252 Tinggi 374 Tinggi 525 S.Tinggi
12. Merti Guna 20,50 53 Rendah 78 Rendah 109 Rendah
13. Tanjung Kelansam 20,75 20 Rendah 44 Rendah 61 Rendah
14. Anggah Jaya 11,00 25 Rendah 56 Rendah 79 Rendah
15. Lalang Baru 17,10 22 Rendah 33 Rendah 46 Rendah
  Total 277,05 152   214   300  

2010
2000

Berikut merupakan perbandingan peta kepadatan penduduk tahun 2000, 2010 dan 2020:

2020

Keterangan :    
1. Tertung 9. Kapuas Kiri Hulu
2. Mungguk Bantuk 10. Teluk Kelansam
3. Tanjung Puri 11. Sungai Ana
4. Baning Kota 12. Merti Guna
5. Ladang 13. Tanjung Kelansam
6. Kapuas Kanan Hilir 14. Anggah Jaya
7. Kapuas Kanan Hulu 15. Lalang Baru
8. Kapuas Kiri Hilir    
 

Gambar 2.1

Peta Kepadatan Penduduk Kecamatan Sintang  Tahun 2000, 2010 dan 2020

 

PETA KEPADATAN PENDUDUK 2000

PETA KEPADATAN PENDUDUK 2000

PETA KEPADATAN PENDUDUK 2010

PETA KEPADATAN PENDUDUK 2010

PETA KEPADATAN PENDUDUK 2020

PETA KEPADATAN PENDUDUK 2020

 

Pada tahun 2000 terlihat konsentrasi penduduk didominasi di wilayah pusat kota yaitu Kelurahan Ladang dan Desa Baning Kota yang sangat tinggi tingkat kepadatannya serta Kelurahan Tanjung Puri dan Kelurahan Kapuas Kanan Hulu yang tingkat kepadatannya tinggi, adapun desa Sungai Ana merupakan daerah bukan pusat kota yang memiliki Kepadatan Penduduk yang tinggi. Wilayah yang memiliki kepadatan sedang adalah Kelurahan Kapuas Kanan Hilir, sedangkan wilayah lainnya memiliki tingkat kepadatan yang rendah.

Tahun 2010 terjadi pergeseran konsentrasi penduduk ke arah Timur Laut pusat kota yaitu meningkatnya Kelurahan Kapuas Kiri Hulu yang pada tahun 2000 memiliki kepadatan rendah, pada tahun 2010 meningkat menjadi wilayah yang memiliki kepadatan sedang. Peningkatan ini disebabkan dibangunnya akses jembatan ke wilayah ini yang sebelumnya satu-satunya alat transportasi yang dapat digunakan adalah sampan/ motor air. Dibukanya akses jalan darat menuju Kelurahan Kapuas Kiri Hilir dan Hulu memberikan dampak positif pada pembangunan pemukiman di daerah ini. Pergeseran juga terjadi ke arah Barat pusat kota yaitu meningkatnya tingkat kepadatan Kelurahan Kapuas Kanan Hilir yang pada tahun 2000 memiliki kepadatan sedang, pada tahun 2010 meningkat  menjadi wilayah yang memiliki tingkat kepadatan tinggi. Dampak pembangunan pasar Masuka Square dan terminal angkutan kota di daerah ini menyebabkan semakin bertambahnya pemukiman-pemukiman baru di daerah ini. Konsentrasi penduduk juga semakin bertambah di wilayah pusat kota, yaitu Kelurahan Kapuas Kanan Hulu yang pada tahun 2000 memiliki kepadatan tinggi, pada tahun 2010 meningkat menjadi wilayah yang memiliki kepadatan penduduk yang sangat tinggi, kepadatan ini sebenarnya merupakan andil semakin melebarnya pemukiman di wilayah Kapuas Kanan Hulu menuju ke arah Kecamatan Sungai Tebelian, sehingga meningkatnya kepadatan Kelurahan Kapuas Kanan Hulu adalah bentuk pergeseran konsentrasi penduduk ke arah Barat Daya Pusat Kota.

Tahun 2020 terjadi pergeseran konsentrasi penduduk ke arah Utara pusat kota yaitu meningkatnya Kelurahan Kapuas Kiri Hilir yang pada tahun 2010 memiliki kepadatan rendah, pada tahun 2020 meningkat menjadi wilayah yang memiliki kepadatan sedang. Selain itu juga terjadi pergeseran konsentrasi penduduk ke arah Tenggara pusat kota yaitu meningkatnya Desa Sungai Ana yang sebelumnya pada tahun 2010 memiliki tingkat kepadatan tinggi menjadi memiliki tingkat kepadatan sangat tinggi pada tahun 2020. Adapun wilayah Kapuas Kanan Hilir pada tahun 2020 diperkirakan akan menjadi wilayah yang memiliki tingkat kepadatan sangat tinggi.

Jika melihat perbandingan Peta Kepadatan Penduduk Tahun 2000, 2010 dan 2020, maka kita akan mendapati bahwa pemusatan penduduk tidak mengalami perubahan yang signifikan, sehingga pada tahun 2020 wilayah pusat kota Kecamatan Sintang akan semakin padat oleh penduduk. Penduduk di Kecamatan Sintang masih terkonsentrasi di wilayah pusat kota, seperti Kapuas Kanan Hulu, Tanjung Puri, Ladang dan Baning Kota. Namun secara perlahan konsentrasi penduduk mengalami pergeseran menjauhi pusat kota. Pertama, Pergeseran konsentrasi mengarah ke Barat pusat kota, yaitu terlihat dari pertambahan jumlah penduduk di Kelurahan Kapuas Kanan Hilir. Berkembangnya jumlah penduduk pada daerah ini diakibatkan bias dari pesatnya pertambahan jumlah penduduk di wilayah tetangganya yaitu Kelurahan Kapuas Kanan Hulu serta adanya pembangunan yang mengarah ke wilayah Kecamatan Tempunak. Misalnya, pembangunan jalan baru di Sui Ringin, Pembangunan Dermaga Bongkar Muat, Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU), Pembangunan Masuka Square dan pembukaan lahan perkebunan oleh pihak swasta.

Kedua, Pergeseran konsentrasi mengarah ke Tenggara pusat kota, yaitu terlihat dari pertambahan jumlah penduduk di Desa Sui Ana. Berkembangnya jumlah penduduk pada daerah ini juga diakibatkan bias dari pesatnya pembangunan di wilayah Desa Baning Kota diantaranya pembangunan rumah sakit rujukan, beroperasinya perguruan tinggi, pembangunan PDAM cadangan, pembangunan perumahan dan ruko di sepanjang jalan Desa Baning Kota serta dipengaruhi oleh wilayah Kelurahan Tanjung Puri diantaranya pembangunan SPBU BBM. Ketiga, pergeseran ke Barat Daya pusat kota, terlihat dari bertambahnya perumahan dan pemukiman serta pembangunan pertokoan yang mengarah ke luar kecamatan Sintang di wilayah Kelurahan Kapauas Kanan Hulu. Keempat, Pergeseran konsentrasi penduduk secara perlahan mengarah ke Utara dan Timur Laut Pusat Kota, Dibukanya Akses Jembatan kearah Kelurahan Kapuas Kiri Hilir dan Hulu ini semakin menambah mobilitas penduduk, sehingga berdampak pada semakin terlihatnya geliat ekonomi kecil dan menengah di daerah ini.

Masih didominasinya wilayah pusat kota sebagai wilayah pilihan penduduk diakibatkan karena infrastruktur di wilayah pinggiran kota masih belum baik, misalnya Desa Tertung, Desa Teluk Kelansam dan Desa Tanjung Kelansam yang akses jalan darat nya kurang terawat dengan baik, sehingga masyarakat lebih memilih menggunakan transportasi sungai jika ingin ke pusat kota. Sedangkan Desa Anggah Jaya, Mungguk Bantuk, Merti Guna dan Lalang Baru memiliki permasalahan di akses jembatan yang kurang terawat serta jalan yang rawan longsor akibat penambangan pasir di tepian sungai. Satu-satunya wilayah sub urban yang memiliki tingkat kepadatan penduduk yang tinggi adalah Desa Sui Ana yang terletak di sebelah Timur Pusat Kota. Tingginya kepadatan penduduk Desa hasil pemekaran ini diikuti juga dengan tingginya tingkat kepadatan penduduk di wilayah Barat pusat kota, yaitu Kelurahan Kapuas Kanan Hilir. Selain itu Desa Baning Kota telah menjelma menjadi Desa yang memiliki Tingkat Kepadatan Kedua Tertinggi setelah Kelurahan Ladang. Selain dari wilayah yang tidak terlalu luas, tinggi nya tingkat kepadatan di Desa ini juga diakibatkan banyak tumbuhnya pemukiman-pemukiman baru menjauhi pusat Kota. Berdirinya perguruan tinggi di daerah ini serta pembangunan rumah sakit rujukan memberikan andil yang besar terhadap bertambahnya pemukiman-pemukiman baru dan pertokoan di masa datang. Bahkan jika berdasarkan jumlah penduduk, Desa Baning Kota sudah dapat dijadikan Kelurahan.

  • Proyeksi Kebutuhan Sarana Pelayanan Minimal di Kecamatan Sintang Tahun 2020

 

Dalam merencanakan pembangunan kota diperlukan analisa perkiraan kebutuhan sarana dan prasarana dimasa yang akan datang. Dengan mengetahui perkiraan kebutuhan sarana dan prasarana di masa datang, pemerintah dapat mempersiapkan anggaran yang diperlukan, lahan dan tata ruang kota. Penelitian ini akan menganalisa kebutuhan sarana dan prasarana di Kecamatan Sintang dengan menggunakan Standar Pelayanan Minimal sesuai dengan Keputusan Menteri Pemukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001 tentang Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal Bidang Penataan Ruang, Perumahan dan Permukiman dan Pekrjaan Umum serta Standar Nasional Indonesia 03-1733-2004 Tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan. Tabel 5.1 berikut ini merupakan proyeksi kebutuhan sarana pelayanan umum tingkat Rukun Warga tahun 2020 :

Tabel 2.3

Proyeksi Kebutuhan Sarana Pelayanan Umum Tingkat RW

Di Kecamatan Sintang

Tahun 2020

Kelurahan/ Desa Standar Kebutuhan (jiwa) Kebutuhan Sarana Pelayanan Tingkat RW Tahun 2020
1 2 3 4 5 6 7 8 9
Tertung 450 3 3 3 3 3 3 3 3 3
Mungguk Bantuk 450 4 4 4 4 4 4 4 4 4
Tanjung Puri 450 35 35 35 35 35 35 35 35 35
Baning Kota 450 17 17 17 17 17 17 17 17 17
Ladang 450 15 15 15 15 15 15 15 15 15
Kapuas Kanan Hilir 450 18 18 18 18 18 18 18 18 18
Kapuas Kanan Hulu 450 45 45 45 45 45 45 45 45 45
Kapuas Kiri Hilir 450 8 8 8 8 8 8 8 8 8
Kapuas Kiri Hulu 450 15 15 15 15 15 15 15 15 15
Teluk Kelansam 450 2 2 2 2 2 2 2 2 2
Sungai Ana 450 9 9 9 9 9 9 9 9 9
Merti Guna 450 1 1 1 1 1 1 1 1 1
Tanjung Kelansam 450 2 2 2 2 2 2 2 2 2
Anggah Jaya 450 1 1 1 1 1 1 1 1 1
Lalang Baru 450 1 1 1 1 1 1 1 1 1
Total 176 176 176 176 176 176 176 176 176

Keterangan :    
1. Balai Pertemuan  300 m2 6. Parkir Umum 100 m2
2. Pos Hansip 7. Bak Sampah 6 m3
3. Gardu Listrik 8. Gerobak Sampah 2 m3
4. Telepon Umum 9. Kran Umum
5. Bis Surat    

Dari tabel 2.3 diketahui total masing-masing fasilitas pelayanan umum tingkat RW yang dibutuhkan pada tahun 2020 adalah sebanyak 176 unit/ buah. Wilayah yang paling kecil tingkat kebutuhan pelayanan umum tingkat RW adalah Desa Merti Guna, Anggah Jaya dan Lalang Baru yang merupakan wilayah pemekaran baru masing-masing memerlukan 1 unit/ buah sarana pelayanan umum tingkat RW dan Desa Teluk Kelansam serta Tanjung Kelansam memerlukan masing-masing 2 unit/ buah sarana pelayanan umum tingkat RW. Sedangkan Kelurahan Kapuas Kanan Hulu dan Tanjung Puri merupakan wilayah yang paling tinggi tingkat kebutuhan sarana pelayanan umum tingkat RW dengan kebutuhan masing-masing 45 unit/ buah dan 35 unit/ buah. Tabel 2.4 berikut ini merupakan merupakan proyeksi kebutuhan sarana pelayanan umum tingkat Rukun Warga pada tahun 2020 :

Tabel 2.4

Proyeksi Kebutuhan Sarana Pelayanan Umum Tingkat Kelurahan/ Desa

Di Kecamatan Sintang

Tahun 2020

Kelurahan/ Desa Standar Kebutuhan (jiwa) Kebutuhan Sarana Pelayanan Umum Tingkat Kelurahan/ Desa Tahun  2020
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
Tertung 2.000 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Mungguk Bantuk 2.000 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Tanjung Puri 2.000 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8
Baning Kota 2.000 10 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3
Ladang 2.000 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3
Kapuas Kanan Hilir 2.000 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
Kapuas Kanan Hulu 2.000 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10
Kapuas Kiri Hilir 2.000 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
Kapuas Kiri Hulu 2.000 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3
Teluk Kelansam 2.000 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Sungai Ana 2.000 5 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
Merti Guna 2.000 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Tanjung Kelansam 2.000 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Anggah Jaya 2.000 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Lalang Baru 2.000 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Total 34 34 34 34 34 34 34 34 34 34 34 34 34

Keterangan :        
1. Kantor Kelurahan/Desa 6. Loket Pembayaran Listrik 11. Balai Serba Guna 500 m2
2. Pos Kamtib 7. Telepon Umum 12. Bak Sampah  12 m3
3. Pos Pemadam Kebakaran 8. Bis Surat 13. Pasar Tradisional
4. Agen Pelayanan Pos 9. Parkir Umum 500 m2    
5. Loket Pembayaran Air Bersih 10. Terminal Angkot    

Hasil proyeksi tabel 2.4 diketahui total masing-masing fasilitas pelayanan umum tingkat Kelurahan/ Desa yang dibutuhkan pada tahun 2020 adalah sebanyak 34 unit/ buah. Wilayah yang paling kecil tingkat kebutuhan pelayanan umum tingkat Kelurahan/ Desa adalah Kelurahan Kapuas Kiri Hilir dan diikuti Desa Sui Ana yang  masing-masing memerlukan 1 unit dan 1 unit sarana pelayanan umum tingkat Kelurahan/ Desa. Sedangkan Kelurahan Kapuas Kanan Hulu dan Tanjung puri merupakan wilayah yang paling tinggi tingkat kebutuhan sarana pelayanan umum tingkat Kelurahan/ Desa dengan kebutuhan masing-masing 10 unit/ buah dan 8 unit/ buah. Adapun wilayah Desa Tertung, Teluk Kelansam, Merti Guna, Tanjung Kelansam, Anggah Jaya dan Lalang Baru merupakan wilayah yang belum memerlukan fasilitas pelayanan umum tingkat Kelurahan/ Desa, sehingga kebutuhan sarana pelayanan umum digabung dengan wilayah terdekat yang memiliki sarana tersebut. Tabel 2.5 berikut ini merupakan proyeksi kebutuhan sarana pelayanan umum tingkat Kecamatan tahun 2020 di Kecamatan Sintang :

Tabel 2.5

Kebutuhan Sarana Pelayanan Umum Tingkat Kecamatan

Di Kecamatan Sintang

Tahun 2010 & 2020

 

Fasilitas Penduduk Kecamatan Sintang Tahun 2020 (jiwa) Standar Kebutuhan Proyeksi Kebutuhan Sarana Tahun 2020
Kantor Kecamatan 82.997 12.000 7
Kantor Polisi/ Polsek 82.997 12.000 7
Pos Pemadam Kebakaran 82.997 12.000 7
Mobil Pemadam Kebakaran 4.000 L 82.997 12.000 7
Kantor Pos Pembantu 82.997 12.000 7
Kantor & Stasiun Telepon 82.997 12.000 7
Balai Nikah 82.997 12.000 7
Telepon Umum 82.997 12.000 7
Bis Surat 82.997 12.000 7
Pusat Pertokoan dan Niaga 82.997 12.000 7
Parkir Umum 2.000m2 82.997 12.000 7
Terminal Kecamatan 82.997 12.000 7
Bak Sampah  25m3 82.997 12.000 7
Truk Sampah 6 m3 82.997 12.000 7
Jalan Kota 82.997 0,6 Km/ 1.000 49,78 Km
Tempat Pembuangan Akhir 82.997 12.000 7
Gedung Pertemuan 82.997 12.000 7
Total 112

 

 

Pelayanan umum Tingkat Kecamatan  meliputi beberapa sarana diantaranya Kantor Kecamatan, Polsek, Pos Pemadam Kebakaran, Mobil Pemadam Kebakaran kapasitas 4.000 L, Kantor Pos Pembantu, Stasiun Telepon & Agen Pelayanan Gangguan Telepon, Balai Nikah, Telepon Umum, Bis Surat, Pusat Pertokoan dan Niaga, Parkir Umum 2.000m2, Terminal Kecamatan, Bak Sampah  25m3, Truk Sampah 6 m3, Jalan Kota dan Tempat Pembuangan Akhir. Dari tabel 4.8 diketahui total masing-masing fasilitas pelayanan umum tingkat Kecamatan yang dibutuhkan pada tahun 2020 adalah sebanyak 112 unit/ buah. Khusus untuk fasilitas truk sampah, Kecamatan Sintang telah memiliki jumlah yang melebihi kebutuhan yaitu sebanyak 8 unit dari 7 unit yang dibutuhkan. Berikut ini merupakan proyeksi kebutuhan sarana pendidikan  tahun 2020 pada tabel 2.6 di Kecamatan Sintang :

Tabel 2.6

Proyeksi Kebutuhan Sarana Pendidikan

Di Kecamatan Sintang

 Tahun 2020

 

Kelurahan/ Desa TK SD SLTP SMA Taman Bacaan Perguruan Tinggi
Tertung 1 1
Mungguk Bantuk 1 1
Tanjung Puri 12 10 3 3 6
Baning Kota 6 4 1 1 3
Ladang 5 4 1 1 2
Kapuas Kanan Hilir 6 5 1 1 3
Kapuas Kanan Hulu 16 12 4 4 8
Kapuas Kiri Hilir 3 2 1
Kapuas Kiri Hulu 5 4 1 1 2
Teluk Kelansam 1
Sungai Ana 3 2 1
Merti Guna
Tanjung Kelansam 1
Anggah Jaya
Lalang Baru
Total 60 44 11 11 26 1
Keterangan :  
1. TK = 1.250 jiwa
2. SD = 1.600 jiwa
3. SMP = 4.800 jiwa
4. SMA = 4.800 jiwa
5. Perguruan Tinggi = 70.000 jiwa
5. Taman Bacaan = 2.500 jiwa.

Kebutuhan sarana pendidikan di Kecamatan Sintang pada tahun 2020 berjumlah 153 unit yang terdiri dari 60 unit Taman Kanak-kanak (TK), 44 Unit Sekolah Dasar, 11 unit untuk Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) dan Sekolah Menengah Atas (SMA), 1 unit Perguruan Tinggi untuk tingkat Kecamatan serta 26 Taman Bacaan. Desa Anggah Jaya dan Lalang Baru masih belum memerlukan sarana pendidikan baik SD, SLTP, SMA maupun Taman Bacaan. Sehingga kebutuhan pendidikan untuk wilayah tersebut di gabungkan dengan wilayah terdekat yang memiliki fasilitas tersebut. Sedangkan kelurahan Kapuas Kanan Hulu merupakan wilayah yang memerlukan kebutuhan sarana pendidikan terbanyak, diantaranya memerlukan  16 unit TK, 12 unit SD, 4 SLTP dan 4 SMA. Khusus pada perguruan tinggi, saat ini kecamatan Sintang telah memiliki 7 unit perguruan tinggi, melebihi kebutuhan pada tahun 2020 yaitu 1 unit. Berikut ini merupakan data proyeksi kebutuhan sarana kesehatan di Kecamatan Sintang tahun 2020 :

Tabel 2.7

Proyeksi Kebutuhan Sarana Kesehatan, Ibadah dan Ruang

Terbuka Hijau di Kecamatan Sintang

Tahun 2020

 

Fasilitas Penduduk Kecamatan Sintang Tahun 2020 (jiwa) Standar Kebutuhan  Proyeksi Kebutuhan Tahun 2010
Posyandu 82.997 225 368
Balai Pengobatan Warga 82.997 450 184
Polindes/ Klinik Bersalin 82.997 2.000 48
Puskesmas 82.997 8.000 10
Praktek Dokter 82.997 5.000 16
Apotek 82.997 2.000 41
Rumah Sakit 82.997 12.000 6
Surau/ Islam 82.997 450 130
Masjid / Islam 82.997 2.000 29
Gereja Katholik 82.997 2.000 6
Gereja Protestan 82.997 2.000 4
Vihara/ Budha 82.997 2.000 0
Pura/ Hindu 82.997 2.000 0
Taman Unit RT 250 m2 82.997 225 368
Taman Unit RW 1.250 m2 82.997 450 184
Taman & Lapangan Olahraga Unit Kelurahan 9.000 m2 82.997 2.000 41
Taman & Lapangan Olahraga Unit Kecamatan 24.000 m2 82.997 8.000 10
Pemakaman 82.997 5.000 16
 

Kebutuhan sarana kesehatan di Kecamatan Sintang pada tahun 2020  terdiri dari 368 unit Posyandu, 184 unit Balai Pengobatan Warga, 41 unit untuk Polindes/ Klinik Bersalin, 10 unit Puskesmas, 16 unit Praktek Dokter dan 41 unit Apotek. Kebutuhan sarana ibadah di Kecamatan Sintang pada tahun 2020 berjumlah 169 unit yang terdiri dari 130 unit Surau, 29 unit Masjid, 6 unit untuk Gereja, 4 unit Gereja Protestan. Sedangkan Vihara dan Pura masing-masing masih belum dibutuhkan. Kebutuhan sarana ruang terbuka hijau di Kecamatan Sintang pada tahun 2020 berjumlah 588 unit yang terdiri dari 368 buah Taman Unit RT, 184 buah Taman unit RW, 41 buah Taman dan Lapangan Olahraga Unit Kelurahan, 10 buah Taman dan Lapangan Olahraga Unit Kecamatan dan 16 buah Pemakaman.

III. KESIMPULAN

3.1 Kesimpulan

            Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, maka penulis dapat menyimpulkan bahwa :

  1. Berdasarkan data dasar Tahun 2000 dan Tahun 2010 diketahui bahwa pergeseran konsentrasi penduduk di Kecamatan Sintang pada tahun 2020 masih dominan berada di wilayah pusat kota, namun secara perlahan konsentrasi penduduk mengalami pergeseran menjauhi pusat kota. Pertama, Pergeseran konsentrasi mengarah ke Barat pusat kota, yaitu terlihat dari pertambahan jumlah penduduk di Kelurahan Kapuas Kanan Hilir. Berkembangnya jumlah penduduk pada daerah ini diakibatkan bias dari pesatnya pertambahan jumlah penduduk di wilayah tetangganya yaitu Kelurahan Kapuas Kanan Hulu serta adanya pembangunan yang mengarah ke wilayah Kecamatan Tempunak. Misalnya, pembangunan jalan baru di Sui Ringin, Pembangunan Dermaga Bongkar Muat, Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU), Pembangunan Masuka Square dan pembukaan lahan perkebunan oleh pihak swasta. Selain itu, wilayah Kapuas Kanan Hilir pada tahun 2020 berpotensi dimekarkan menjadi 4 Kelurahan atau 11 Desa.

Kedua, Pergeseran konsentrasi mengarah ke Tenggara pusat kota, yaitu terlihat dari pertambahan jumlah penduduk di Desa Sui Ana. Berkembangnya jumlah penduduk pada daerah ini juga diakibatkan bias dari pesatnya pembangunan di wilayah Desa Baning Kota diantaranya pembangunan rumah sakit rujukan, beroperasinya perguruan tinggi, pembangunan PDAM cadangan, pembangunan perumahan dan ruko di sepanjang jalan Desa Baning Kota serta dipengaruhi oleh wilayah Kelurahan Tanjung Puri diantaranya pembangunan SPBU BBM. Selain itu, wilayah Desa Sungai Ana pada tahun 2020 berpotensi dimekarkan menjadi 2 Kelurahan atau 5 Desa.

Ketiga, pergeseran ke Barat Daya pusat kota, terlihat dari bertambahnya perumahan dan pemukiman serta pembangunan pertokoan yang mengarah keluar kecamatan Sintang di wilayah Kelurahan Kapuas Kanan Hulu. Selain itu wilayah Kelurahan Kapuas Kanan Hulu pada tahun 2020 berpotensi dimekarkan menjadi 10 Kelurahan atau 27 Desa.

Keempat, Pergeseran konsentrasi penduduk secara perlahan mengarah ke Utara dan Timur Laut Pusat Kota, dibukanya akses jembatan kearah Kelurahan Kapuas Kiri Hilir dan Hulu ini semakin menambah mobilitas penduduk, sehingga berdampak pada semakin terlihatnya geliat ekonomi kecil dan menengah di daerah ini..

  1. Bagi daerah-daerah yang memiliki kepadatan penduduk yang tinggi, maka tahun 2020 kebutuhan sarana Standar Pelayanan Minimal akan semakin meningkat seiring dengan pertambahan jumlah penduduk. Namun bagi daerah-daerah yang sedikit jumlah penduduknya, maka kebutuhan sarana standar pelayanan minimal juga tidak meningkat terlalu besar.
  2. Pada tahun 2020 dibutuhkan masing-masing 176 unit sarana pelayanan umum tingkat RW, 34 unit Sarana Pelayanan Umum tingkat Kelurahan/ Desa serta 112 unit Sarana Pelayanan Umum tingkat Kecamatan dan 49,78 Km panjang jalan kota. Untuk fasilitas pendidikan dibutuhkan 18 unit TK, 36 unit SD, 16 unit SLTP, 15 unit SMA, 3 Taman Bacaan/ Perpustakaan dan 7 unit Perguruan Tinggi. Sedangkan fasilitas kesehatan dibutuhkan 368 unit Posyandu, 184 unit Balai Pengobatan Warga, 48 unit Polindes/ Klinik Bersalin, 10 unit puskesmas, 16 unit Praktek Dokter, 41 unit Apotek dan 6 unit Rumah Sakit. Adapun Sarana Ibadah yang dibutuhkan adalah 130 unit Surau, 29 unit Masjid, 6 unit Gereja Khatolik dan 4 Unit Gereja Protestan.

3.2 Rekomendasi

Adapun saran yang dapat penulis berikan sebagai bahan pertimbangan bagi Pemerintah Kabupaten Sintang adalah sebagai berikut :

  1. Luasnya wilayah Kecamatan Sintang dan ditambah semakin bertambah besarnya jumlah penduduk mendorong perlunya dilakukan pemekaran wilayah Kelurahan atau Desa di Kecamatan Sintang. Hal ini guna memberikan pelayanan kebutuhan umum yang optimal serta meningkatkan pembangunan di daerah-daerah baru agar tercipta pemerataan pembangunan, khususnya pembangunan ekonomi daerah.
  2. Pergeseran konsentrasi penduduk menjauhi pusat kota perlu disikapi dengan pembangunan akses jalan yang memadai ke wilayah-wilayah yang belum terjangkau akses jalan. Selain itu juga untuk meminimalisir ketimpangan jumlah penduduk diperlukannya akses jembatan dan jalan alternatif, misalnya akses jembatan atau jalan menuju wilayah Desa Tertung, Tanjung Kelansam, Teluk Kelansam, Mertiguna, Lalang Baru, Mungguk Bantuk dan Kelurahan Kapuas Kiri Hilir, sehingga dengan dibangunnya jembatan akan semakin meningkatkan pembangunan di daerah ini.
  3. Dalam perencanaan kebijakan, perlu kajian yang menyeluruh mengenai kependudukan. Dengan mempertimbangkan kondisi kependudukan maka diharapkan akan menghasilkan kebijakan yang efektif.
  4. Semakin meningkatnya kebutuhan sarana Standar Pelayanan Minimal di tahun 2020 perlu disikapi pemerintah dengan mempersiapkan anggaran yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan itu.
  5. Selain itu juga perlu di evaluasi sarana yang tersedia saat ini baik dari kelayakan penggunaan maupun jumlah serta penyebarannya.
  6. Perlunya penataan kota yang terukur dan terarah di wilayah pusat kota Kecamatan Sintang guna menghindari dampak lingkungan akibat dari pemusatan penduduk yang masih didominasi di wilayah pusat kota.
  7. Pemerintah perlu merancang Standar Pelayanan Minimal di wilayah Kabupaten Sintang sebagai acuan bagi perencanaan pembangunan dan bahan evaluasi kinerja pemerintah.

 

Iklan

Tentang riandysyarif

Saya orang yang simple dengan ide yang simple demi tujuan yang luar biasa
Pos ini dipublikasikan di Economic. Tandai permalink.

3 Balasan ke ANALISIS PERGESERAN KONSENTRASI PENDUDUK PERKOTAAN DAN PROYEKSI KEBUTUHAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL DI KOTA SINTANG TAHUN 2020

  1. deniarja berkata:

    mas izin copas ya, saya trtarik menulis tesis seperti ini

  2. riandysyarif berkata:

    oke lanjut

  3. No Name berkata:

    menarik.. menarik… menarik..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s